InformasiNewsService Laptopupdate
[ October 18, 2020 by Ilham Fahrizal 1 Comment ]

Cara Upgrade HardDrive atau SSD Baru di PC Anda

Cara upgrade hard drive atau ssd adalah salah satu cara termudah untuk meningkatkan PC Anda, apakah Anda mencari lebih banyak penyimpanan atau meningkatkan kecepatan yang disediakan SSD. Inilah cara memilih dan menginstal drive baru Anda.

Langkah Satu: Memilih Drive Baru Anda

 

Memilih drive yang sesuai dengan anggaran Anda dan melakukan apa yang Anda butuhkan adalah langkah pertama. Hari-hari ini, pilihan Anda yang paling penting adalah antara hard drive tradisional atau hard disk solid state (SSD). Tetapi ada beberapa hal lain yang perlu dipikirkan juga.

Haruskah Anda Mendapatkan Drive Biasa, SSD, atau Keduanya?

Inilah pertanyaan untuk ditanyakan pada diri Anda: apakah Anda ingin lebih banyak kecepatan atau penyimpanan lebih banyak?

SSD modern luar biasa, dan merupakan peningkatan yang layak untuk hampir semua sistem. Berpindah dari drive biasa ke SSD meningkatkan kecepatan di sistem Anda. PC Anda akan mulai lebih cepat, memuat aplikasi dan file besar lebih cepat, dan mengurangi waktu muat di sebagian besar game. Masalahnya adalah, setelah Anda melewati ruang penyimpanan terabyte, SSD mulai menjadi sangat mahal.

Bergantian, hard drive konvensional lebih lambat, tetapi menawarkan penyimpanan dalam jumlah besar relatif murah. Anda dapat menemukan drive desktop yang memuat empat terabyte-cukup untuk memenuhi semua tapi penantang media yang paling menuntut-untuk di bawah $ 100 USD.

Anda juga dapat menggabungkan kekuatan SSD dan hard drive. Jika desktop Anda dapat menangani lebih dari satu drive (dan kebanyakan dari mereka dapat), Anda dapat menginstal sistem operasi Anda pada SSD utama untuk akses cepat ke program dan file penting, dan menggunakan drive tradisional berkapasitas besar untuk menyimpan file. Ini menjadikan SSD sebagai upgrade yang sangat menarik jika Anda sudah memiliki hard drive, karena Anda dapat memindahkan sistem operasi ke atas dan “menurunkan” hard drive ke tugas penyimpanan.

 

Jika uang bukan benda – atau jika Anda terbatas pada satu koneksi drive di laptop Anda – Anda dapat menghabiskan cukup banyak untuk mendapatkan SSD multi-terabyte. Tetapi bagi kebanyakan orang, SSD yang lebih kecil dikombinasikan dengan hard drive yang lebih besar adalah kompromi yang hebat.

Ukuran Fisik Apa yang Harus Dilakukan Drive?

 

Hard drive biasanya memiliki dua ukuran: 2,5 “dan 3,5”. Drive 3,5 “juga dikenal sebagai” ukuran penuh “atau” drive desktop. “Hampir setiap PC desktop di luar sana memiliki ruang untuk setidaknya satu (dan kadang-kadang banyak) 3,5” drive. Pengecualian yang mungkin untuk ini adalah PC faktor bentuk super kecil yang hanya dapat menangani drive 2,5 “.

2.5 “drive secara tradisional dimaksudkan untuk laptop, tetapi juga akan cocok baik di PC desktop. Beberapa PC desktop telah dibangun di titik-titik pemasangan untuk 2,5” drive. Jika milik Anda tidak, Anda perlu mounting bracket seperti ini. Perhatikan bahwa ini biasanya diberi label sebagai “mounting bracket SSD.” Ini karena semua SSD dalam bentuk hard drive tradisional adalah 2,5 “drive. Itulah ukuran yang akan Anda gunakan apakah Anda memasangnya di desktop atau laptop.

Dan berbicara tentang SSD, ada satu lagi faktor bentuk untuk dibicarakan: standar M.2. Drive ini benar-benar terlihat lebih mirip dengan tongkat RAM daripada hard drive. Alih-alih menghubungkan ke motherboard Anda melalui kabel SATA seperti drive biasa, drive M.2 dicolokkan ke slot khusus. Jika Anda tertarik dengan drive M.2, Anda harus menentukan apakah PC Anda mendukungnya.

Beberapa laptop, seperti Macbook, menggunakan drive penyimpanan M.2 yang memerlukan instruksi khusus model lanjutan untuk penggantian. Ini sering membatalkan garansi juga.

Koneksi Apa yang Saya Butuhkan?

Semua drive modern 3,5 “dan 2,5” menggunakan koneksi SATA untuk daya dan data.

Jika Anda menginstal drive ke PC desktop, kabel daya SATA adalah kabel 15-pin yang berjalan dari catu daya PC Anda. Jika PC Anda hanya menawarkan kabel Molex 4-pin yang lebih lama, Anda dapat membeli adaptor yang berfungsi dengan baik.

Kabel data SATA mensyaratkan bahwa motherboard Anda mendukung koneksi SATA (semua PC modern lakukan). Anda akan menemukannya dalam konfigurasi yang sedikit berbeda. Beberapa (seperti yang digambarkan di bawah) memiliki steker lurus di salah satu ujungnya dan steker berbentuk L di ujung lainnya. Plug berbentuk L membuatnya lebih mudah untuk masuk ke jack yang lebih dekat ke komponen lain. Beberapa kabel SATA memiliki colokan langsung atau colokan berbentuk L pada kedua ujungnya. Anda harus mendapatkan kabel SATA dengan hard drive Anda, tetapi jika Anda bekerja di ruang yang sangat sempit, ketahuilah bahwa opsi lain ini ada.

Berapa Banyak Penyimpanan yang Saya Butuhkan?

Yang ini mudah: apa pun yang sesuai dengan anggaran Anda.Semakin banyak penyimpanan, semakin banyak uang, apa pun jenis drive yang Anda cari.

Seberapa Cepat Drive Saya Harus Jadi?

Jawaban baku di sini adalah “secepat yang Anda mampu.” Yang mengatakan, jika Anda meng-upgrade dari hard drive ke SSD, Anda akan terpesona oleh peningkatan kecepatan tidak peduli apa pun. Jadi Anda mungkin tidak ingin berbelanja secara royal pada SSD tercepat yang bisa Anda dapatkan. Mendapatkan lebih banyak penyimpanan pada SSD akan lebih penting bagi kebanyakan orang daripada mendapatkan lebih banyak kecepatan.

Jika Anda membeli drive biasa, kecepatan umumnya dinyatakan dalam RPM-revolusi per menit dari piringan-piringan data pemintalan. 5400 RPM adalah kecepatan khas untuk drive murah (terutama di 2,5 “form factor), dengan 7200 RPM drive juga menjadi sangat umum. Beberapa hard drive berkinerja tinggi ditawarkan pada 10.000 RPM, tetapi ini sebagian besar telah digantikan oleh SSD lebih cepat.

Langkah Kedua: Putuskan Apakah akan Mentransfer Sistem

Operasi Anda atau Lakukan Instalasi Bersih

 

Anda telah membeli drive baru Anda, dan Anda siap untuk menginstalnya. Langkah selanjutnya adalah memutuskan apakah Anda ingin mentransfer sistem operasi Anda ke drive baru atau hanya melakukan instalasi bersih dan mulai segar. Ada pro dan kontra untuk masing-masing.

Mentransfer Sistem Operasi Anda

Mentransfer sistem operasi Anda (dan semua data dan aplikasi yang diinstal) berarti Anda tidak perlu khawatir tentang menginstal ulang Windows, mengaturnya seperti yang Anda inginkan lagi, dan kemudian menginstal ulang setiap aplikasi Anda. Kekurangannya adalah prosesnya sangat lambat dan membosankan.

Jika Anda meningkatkan hanya dari satu drive ke yang lain (bukan hanya menginstal drive tambahan di desktop), Anda mungkin ingin mentransfer sistem operasi Anda ke drive baru daripada menginstal segar. Berita buruknya adalah ini adalah proses yang lambat dan membosankan. Kabar baiknya adalah itu tidak terlalu sulit untuk dilakukan. Sebagian besar drive baru dilengkapi dengan alat untuk mewujudkannya. Dan jika Anda tidak mendapatkan alat gratis, ada cara lain untuk meng-upgrade ke hard drive yang lebih besar tanpa menginstal ulang Windows.

Jika Anda menggunakan laptop, Anda harus menggunakan adaptor atau enclosure SATA berbasis USB sehingga Anda dapat memiliki kedua drive yang terhubung sekaligus. Anda dapat melakukannya dengan desktop, juga, tetapi mungkin lebih mudah hanya menginstal drive baru, melakukan transfer, dan kemudian memutuskan apakah akan meninggalkan drive lama di tempat untuk penyimpanan tambahan atau menghapusnya.

Melakukan Instalasi yang Bersih

Ada juga keuntungan untuk hanya melakukan instalasi bersih dari sistem operasi Anda pada drive baru Anda. Yang besar adalah Anda bisa mulai segar. Tidak ada instalasi program lama yang berkeliaran; ini adalah salinan baru dari OS Anda tanpa kekacauan. Anda bisa mengaturnya seperti yang Anda inginkan, dan hanya menginstal apa yang Anda inginkan.

Kelemahannya, tentu saja, Anda harus melakukan semua itu. Meskipun biasanya berjalan lebih cepat daripada mentransfer OS Anda ke drive baru, melakukan instalasi bersih berarti Anda harus menginstal ulang aplikasi dan game yang Anda inginkan, dan mengembalikan file pribadi Anda dari cadangan (atau menyalinnya dari drive baru). Anda juga harus memastikan Anda memiliki akses ke aplikasi Anda untuk penginstalan ulang. Jika Anda menginstalnya dari DVD atau mengunduh file instalasi, Anda harus menemukannya bersama dengan kunci aktivasi yang diperlukan.

Langkah Tiga: Instal Drive Baru Anda

Langkah-langkah untuk menginstal (atau mengganti) drive sedikit berbeda, tergantung pada apakah Anda menginstal drive di laptop atau PC desktop.

Memasang Drive Baru Anda di Laptop

Laptop yang berbeda memiliki metode yang berbeda untuk mengakses kompartemen penyimpanan drive, jika mereka memungkinkan akses yang mudah sama sekali. Beberapa desain kelas bisnis memungkinkan Anda menukar drive dengan melepas satu sekrup, yang lain mungkin perlu Anda benar-benar menghapus bagian bawah mesin atau bahkan mengeluarkan keyboard. Anda biasanya dapat menemukan petunjuk khusus dengan mencari web untuk pabrikan dan model laptop Anda.

Untuk contoh ini, kami menukar drive. Desainnya sudah berumur beberapa tahun sekarang, tetapi cukup kecil sehingga membutuhkan seluruh bagian bawah untuk dihapus, yang cukup umum di antara desain yang memungkinkan upgrade hard drive.

Untuk mengakses drive, saya harus melepas baterai, lalu mengeluarkan delapan sekrup yang berbeda.

Itu melonggarkan pelat badan logam cukup untuk membiarkan saya menariknya dari komputer, Untuk menarik drive itu sendiri keluar, saya perlu melepas sekrup lain, menarik drive sedikit, dan kemudian geser dari koneksi SATA terintegrasi. Untuk model ini, caddy drive hanyalah sepotong tipis aluminium dengan bumper karet. Saya menariknya, dan kemudian meletakkannya di drive baru. Kemudian, saya membalik prosesnya, memasukkan drive baru ke koneksi SATA di laptop, menekan caddy kembali ke frame, dan mengganti panel bodi.

Sekali lagi, proses ini akan bervariasi cukup banyak tergantung pada laptop yang Anda miliki. Jika Anda memerlukan pemecahan langkah demi langkah untuk model Anda, Google adalah teman Anda-Anda biasanya akan menemukan setidaknya beberapa pengguna yang ingin melakukan hal yang sama, dan mungkin artikel atau video jika Anda beruntung.

Memasang Drive Baru Anda di PC Desktop

Proses ini sedikit lebih terlibat daripada di laptop, tetapi kabar baiknya adalah melepaskan casing dan mengakses drive biasanya jauh lebih mudah daripada kebanyakan laptop.

Anda memerlukan obeng standar Philips-head dan kabel SATA. Jika Anda benar-benar mengganti satu drive, Anda dapat menggunakan kabel SATA yang sudah ada. Catu daya Anda mungkin memiliki konektor daya sambungan-banyak SATA gratis yang sering tersedia-tetapi jika tidak, Anda akan memerlukan kabel adaptor. Jika Anda bekerja di area yang sangat rentan terhadap listrik statis, Anda juga ingin menggunakan gelang anti-statis. Jika Anda membangun PC Anda sendiri, sekrup yang diperlukan untuk menginstal drive baru Anda seharusnya datang dengan case-Saya harap Anda menyimpan kotak aksesoris. Jika tidak, Anda perlu mendapatkan beberapa sekrup pengganti. Akhirnya, Anda akan menginginkan mangkuk atau cangkir untuk menahan sekrup.

Matikan perangkat Anda dan lepaskan semua kabel, lalu pindahkan ke area kerja Anda. Ini harus menjadi tempat kering dan sejuk yang mudah diakses, sebaiknya tanpa karpet di bawah Anda. Jika Anda tahu konfigurasi bagian internal komputer Anda, jangan ragu untuk menempatkannya pada sudut yang paling mudah diakses. Jika tidak, biarkan saja – Anda mungkin harus melepas beberapa panel untuk instalasi penuh.

Lepaskan panel akses dari sisi primer casing-itu yang ada di sebelah kiri Anda jika Anda melihat komputer Anda dari depan. Kebanyakan desain mengharuskan Anda melepas dua atau tiga sekrup dari sisi belakang sebelum meluncur atau berayun keluar. Sisihkan panel akses. Beberapa desktop mengharuskan Anda mengambil penutup seluruh case daripada hanya panel akses. Jika Anda tidak yakin, cari model atau casing desktop Anda di web. Instruksi harus mudah ditemukan.

Luangkan waktu untuk menyesuaikan diri. Jika Anda sedang bekerja pada desktop konvensional Anda mungkin melihat motherboard, dengan power supply boxy baik di bagian atas atau bagian bawah casing. Anda harus dapat melihat drive atau drive penyimpanan komputer Anda terpasang ke bagian depan casing. Kabel data SATA harus berjalan dari motherboard ke drive. Kabel daya SATA harus dijalankan dari catu daya ke drive.

Catatan: Jika Anda tidak dapat melihat drive 3,5 inci yang lebih besar atau drive 2,5 inci yang lebih kecil, mungkin dipasang di tempat lain. Dalam desain yang lebih baru ini sering berada di belakang motherboard itu sendiri – lepaskan panel akses yang berlawanan untuk memeriksa.

Jika Anda tidak menyimpan drive lama di sistem Anda untuk penyimpanan ekstra, sekarang saatnya untuk mengeluarkannya. Anda juga dapat meninggalkan kabel yang terpasang ke motherboard dan catu daya dan kemudian menghubungkannya ke drive baru setelah menginstalnya.

Pertama, cabut kabel data dan kabel daya dari bagian belakang drive lama. Tidak ada yang terlalu rumit tentang ini: tarik saja. Beberapa kabel memiliki mekanisme penguncian tab kecil yang harus Anda tekan terlebih dahulu.

Jika drive berada di caddy geser, lepaskan (dan catat bahwa beberapa sliding caddie dipasang pada tempatnya). Sekarang, cukup gunakan obeng Anda untuk melepas sekrup dari drive, apakah itu di caddy atau ditempelkan langsung ke casing. Sekrup datang dalam berbagai ukuran dan panjang-beberapa termasuk spacer silikon untuk peredam suara-dan mungkin dipasang ke bagian bawah drive atau samping, tergantung pada desain kasus Anda. Tidak terlalu penting: hapus saja, sisihkan di tempat di mana Anda tidak akan kehilangannya.

 

Untuk bantuan service laptop dapat klik disini

Untuk lokasi service dapat klik disini

 

InformasiNewsService Laptopupdate
[ October 17, 2020 by Ilham Fahrizal 0 Comments ]

Cara Update Windows 10 Terbaru Agar PC Selalu Aman

Update atau memperbarui Windows 10

 

Sistem operasi yang digunakan PC atau laptop merupakan cara yang mudah dan efektif untuk memastikan performa perangkat kalian tetap prima. Jika kalian menggunakan sistem operasi Windows 10, setiap update terbaru pasti membawa sejumlah fitur anyar, memperbaiki bug yang ada dan yang paling penting security patches atau penambal keamanan. Windows 10 sendiri merupakan sistem operasi terbaru garapan Microsoft yang dirilis pada tahun 2015. Saat ini versi terbarunya adalah versi 1903 yang diperkenalkan pada Mei 2019 lalu. Untungnya, Windows memiliki fitur yang bisa mengecek dan menginstal update secara otomatis. Tapi ada kalanya kalian ingin mengecek dan update Windows 10 secara manual, misalnya ketika ada security patch anyar atau baru saja menghadapi bug.

Berikut cara update Windows 10

secara manual yang bisa kalian coba untuk menjamin sistem operasi kalian selalu up-to-date:

  1. Klik tombol Start atau Windows yang ada di sisi kiri bawah layar.
  2. Buka menu Settings atau pengaturan yang ditandai dengan ikon roda gigi.
  3. Setelah masuk menu Settings, klik opsi Update & Security.
  4. Klik opsi Windows Update yang ada di sidebar sebelah kiri.
  5. Klik Check for Updates, jika perangkat kalian memang menerima update baru, update tersebut akan secara otomatis diunduh.

Setelah update selesai diunduh kalian masih harus me-restart PC atau laptop terlebih dahulu untuk menyelesaikan proses instalasi. Jika sedang tidak sibuk mengerjakan sesuatu, kalian tentu bisa langsung me-restart perangkat saat itu juga.

Tapi proses instalasi ini kadang memakan waktu yang cukup lama. Jika kalian sedang sibuk dan tidak ingin menunda pekerjaan hanya untuk menunggu proses instalasi, kalian bisa menjadwalkan restart agar dilakukan secara otomatis setelah pekerjaan kalian selesai.

 

Berikut cara untuk menjadwalkan instalasi update Windows 10:

1. Dari halaman Windows Updates yang sebelumnya telah dibuka, klik tombol ‘Schedule the Restart yang ada di sebelah tombol ‘Restart Now’.

2. Setelah itu halaman penjadwalan akan terbuka. Klik slider ‘Schedule a time’ hingga indikator berubah warna menjadi baru dan muncul tulisan On.

3. Setelah itu akan ada opsi untuk memilih waktu yang diinginkan untuk menjalankan restart. Pilih tanggal dan jam yang diinginkan dan setelah selesai klik tanda centang di bagian bawah.

Patut diingat cara update Windows 10 manual di atas berlaku untuk semua varian, yaitu Windows 10 Home, Windows 10 Pro 32 dan 64 Bit, Windows 10 Pro Education, Windows 10 Education, dan Windows 10 Enterprise.

 

Untuk bantuan service laptop dapat klik disini

Untuk lokasi service dapat klik disini

InformasiNewsPanduanTips dan trik
[ April 16, 2020 by Arwim Baghastyko 0 Comments ]

Smartphone Android Lemot ? Lakukan Tips Ini Untuk Mengatasinya

Mengatasi Smartphone Android Lemot

Smartphone android merupakan benda yang sangat vital yang digunakan pada zaman modern ini. Rasanya mustahil jika kita tidak menggunakan android pada saat ini. Bertahun-tahun kita menggunakan HP android tanpa memperhatikan performanya. Penurunan performa smartphone android sebenernya bukan dari usia pemakaian, melainkan cara penggunaan dan perawatan juga berpengaruh besar membuat android menjadi lemot saat kita gunakan.

Bagaimana cara mengatasi smartphone android jika mengalami lemot? Apakah harus mengganti smartphone yang terbaru? Mungkin tidak perlu, periksa kembali smartphone kalian, bisa jadi terjadinya lemot karena pemakaian yang kurang baik dan tepat.

Berikut cara mengatasi dan cara mengaja android kalian supaya tetap stabil performanya. Simak rangkumannya.

Memori Internal Terlalu Penuh

Hal ini wajar terjadi jika android kalian lemot, karena memaksakan memori internal kalian tetap penuh akan terjadinya efek lemot saat menjalankan aplikasi yang sedang dijalankan. Apalagi jika android kalian sudah dipakai bertahun-tahun. Bisa dibayangkan betapa sesaknya memori internal kalian untuk menampung file file berupa musik, foto, dan video. Langkah yang tepat untuk mengatasi permasalahan ini yaitu menggunakan memori eksternal supaya tidak terjadinya penumpukan data di memori internal. Pindahkan ½ data kalian dari memori internal ke memori ekstenal supaya android kalian tetap pada performa yang stabil.

Update System yang Tidak Dibutuhkan

Berjalannya waktu, smartphone android akan mengalami update-update untuk memperbaharui sistem. Update sistem tentunya merupakan langkah yang baik supaya sistem serta aplikasi menyesuaikan dengan kebutuhan pada zaman yang modern ini. Namun, update sistem ini berimbas pada space yang terdapat di memori internal kalian. Apalagi jika android kalian memiliki RAM dan penyimpanan yang kecil, maka akan mengakibatkan performa android menurun sehingga terjadi lemot saat pemakaian. Updatelah sistem android berdasarkan kebutuhan kalian, hindari update secara terus-menerus. Jika dirasa kebutuhan kalian tidak mendukung pada smartphone android kalian, ada baiknya kalian mulai mencari smartphone android yang mumpuni sesuai kebutuhan.

Hapus Aplikasi yang Tidak Digunakan

Terkadang android kita terlalu banyak aplikasi, bahkan aplikasi tersebut jarang dipakai atau sama sekali tidak dipakai oleh kita. Aplikasi yang tidak dipakai akan memakan ruang penyimpanan android kalian. Akibatnya, performa android akan berangsur-angsur menurun. Cara mengatasi hal ini yaitu dengan menghapus aplikasi-aplikasi yang tidak digunakan oleh kalian untuk menghindari lemot pada android.

Hindari Banyaknya Auto Sync

Cara yang ampuh lainnya untuk mengatasi smartphone android lemot yaitu dengan mematikan fitur auto sync. Walau terkesan repot jika kalian ingin membuka aplikasi yang sering digunakan secara manual, tapi ada baiknya kalian coba dahulu langkah ini untuk melihat perkembangan performa smartphone android kalian.

Lakukan Clear Cache Secara Berkala

Ketika kalian sudah menggunakan salah satu aplikasi maka akan terciptanya cache, bukan hal yang tidak mungkin terjadinya lemot jika cache tidak dihapus secara berkala. Cache merupakan wadah dalam android untuk menyimpan data sementara dari aplikasi yang sudah dipakai maupun sedang berjalan. Lakukanlah secara berkala penghapusan cache supaya kinerja smartphone android kalian tetap stabil. Walau terkesan sederhana, tetapi membersihkan cache memberikan manfaat besar untuk smartphone kalian.

Factory Reset Smartphone Kalian

Langkah terakhir yaitu melakukan factory reset pada smartphone android kalian jika dirasa langkah-langkah diatas sudah tidak ampuh untuk mengatasi lemot. Factory reset juga disarankan dalam waktu tertentu supaya smartphone android bersih dari semua hal yang menumpuk setelah sekian lama. Jadi smartphone android kalian tidak akan lemot dan performanya kembali normal.

Banyak hal yang mempengaruhi smartphone android menjadi lemot dan performanya menurun. Alangkah lebih baiknya, kita dapat menggunakan smartphone android dengan baik dan memperhatikan hal-hal yang dapat merusak performa android kita.

Itulah tips-tips cara mengatasi dan menjaga smartphone android agar tidak lemot.

× Hubungi Kami